Tuesday, August 21, 2018

# Beauty Diary # Beauty Journal

Pengalaman Jadi Make Up Artist Dadakan.



Pengalaman Jadi Make Up Artist Dadakan. Jauh sebelum menikah saya bukanlah tipe orang yang suka berhias alias dandan. Kalau diingat-ingat cenderung cuek dengan urusan wajah. Kalau lagi rajin saja mau memakai bedak. Meskipun cenderung cuek dengan urusan wajah, tipe kulit saya termasuk gak rewel apalagi sensitif. Hal tersebut makin mendukung deh malas ngurusin kulit wajah.


Hal di atas berbanding terbalik ketika saya memutuskan menikah. Awal kenal suami saja saya masih cuek, dandan sekenanya saja sampai pas pertama ketemu dia membatin dandanan saya hahaha. pas sudah nikah baru berani bilang kok bedakku cemot semua alias luntur. Iya, waktu itu diajak nonton festival laying-layang tengah hari di lapangan boo..gimana gak mudah luntur wong saya Cuma pakai pelembab sama bedak yang gak bisa tahan lama nempel di wajah hahahha.

Agar gak membuat saya minder, suami pun kasih lampu hijau buat saya belajar dandan. Dianterin beli perelengkapan make up yang dasarnya saja buat pemula. Mulai lah saya kenalan dengan BB cream, foundation, bedak padat hingga lipstik. Sampai akhirnya saya kecemplung di dunia beauty blogger akibat kebanyakan mantengin youtube dan baca artikel para beauty blogger.

Dari sanalah saya mulai tahu, gimana cara memilih foundation yang cocok, cara memakai eyeshadow yang baik biar terlihat lebih soft. Mengetahui fungsi brush, tadinya saya cuek soal brush kalau mau memakai eyeshadow. Saya pun mulai memberanikan diri mengikuti beauty class kecil-kecilan. Hingga nekad bikin video tutorial make up ala-ala saya pakai smartphone.

Ketagihan Belanja Kosmetik




Tak bisa dipungkiri sejak memutuskan belajar dandan, mau gak mau saya jadi kepengen beli perlengkapan make up, mulai dari brush, menambah shade lipstik hingga jenis bedak. Bisa dibilang jadi ketagihan belanja kosmetik deh, tapi masih dalam batas wajar sih, secara kebanyakan produk kosmetik yang saya beli masih sekelas drug store atau brand lokal. Bukan make up yang ratusan ribu.


Hal yang bikin happy kalau ketagihan belanja kosmetik ya pas ada diskonan. Lumayan bisa mengirit pengeluaran buat urusan bedak dkk. Tak jarang kalau weekend atau akhir bulan di minimarket waralaba suka ngasih diskon yang bikin mata saya langsung melek hahahaha. Akhirnya nyaris tiap bulan selalu ada alasan buat tergoda beli produk baru deh.

Pengalaman Jadi Make Up Artist Dadakan


Walau saya memutuskan belajar ilmu baru mengenai permake up-an, namun belum terpikirkanoleh saya untuk menjadi Make Up Artist atau MUA. Saya hanya senang saja mempelajari hal baru, minimal ilmu yang saya pelajari bisa bermanfaat buat saya pribadi. Sehingga kalau ada acara tertentu saya gak perlu lagi menyewa jasa MUA. Secara saya sadar, ilmu mengenai make up masih seuprit jadi belum berani untuk terjun ke dunia MUA. Apalagi sekarang banyak bermunculan MUA yang lebih berkompeten dan professional.

Namun siapa sangka kalau akhirnya saya mesti mendandani orang. Jadi ceritanya minggu lalu di sekolah anak saya mengikuti acara karnaval dalam rangka HUT RI ke-73 di lingkungan sekitar sekolah. Untuk kelas tingkat B, bukan anak-anaknya yang diikutsertakan melainkan diwakili oleh orang tua wali murid alias emaknya.


Sebelum hari H, saya gak ada rencana atau ditunjuk buat make up para ibu-ibu wali murid. Secara denger-denger sudah ada yang bakal membantu. Hanya saja pas hari H, anak beliau pada sakit. Saya pun di WA ketua paguyuban diminta untuk membantu make up para ibu-ibu wli murid, katanya minimal biar gak pucat gitu. Duh, ilmu saya masih cetek dan gak pede aslinya. Iyalah, wong selama ini dandan buat diri sendiri aja trus mendadak jadi make up-in orang.

Demi kepentingan sekolah, saya pun menyanggupi sambil bismillah saja deh. Jujur, takut hasilnya nanti mengecewakan orang yang saya dandanin. Selain itu perlengkapan make up saya kualitas biasa alias bukan high brand. Saya pun membawa perlengkapan make up yang saya punya saja termasuk brush.

Make Up Memakai Brand Lokal


Sejauh ini saya memang lebih suka memakai produk kosmetik dari brand lokal, seperti Wardah, Purbasari, Viva, Pixy maupun Just Miss. Meskipun tergolong lokal brand, namun hasilnya tetap bagus. lain halnya dengan MUA Profesional memang lebih banyak menggunakan produk high brand. Gak kepengen coba produk high brand? Kepengen sih, minimal brand lokal yang produknya agak berkelas seperti Make Over, LT Pro dan lainnya.
Baca Juga : 
Kemarin saya make up-in hanya memakai produk brand lokal. Seperti pensil alis dari Viva, foundation, pelembab dan bedak dari Purbasari, pensil mata dan blush on dari Wardah. Sementara untuk bagian lipstiknya memakai Make Over dan eyeshadow dari Just Miss Oh iya, pas make up kemarin saya gak pakai teknik macam-macam termasuk countouring dkk. Selain belum punya produknya, kan emang dadakan. Ibu-ibu wali murid yang dimake up pun mintanya yang natural saja alias gak tebel-tebel lapisan foundationnya. Intinya biar gak terlihat pucat saja.





Make Up-in orang tuh emang gak sekedar nemplokin krim amupun bedak ke wajah ya. Kita musti mengenali jenis kulit orang yang mau didandanin. Kemarin ada yang kulitnya bagus, pas dipakaikan foundation mudah diblend dan hasilnya soft seperti permintaannya alias gak menor. Ada juga yang kulitnya berminyak dan berbekas jerawat. Berhubung gak mau pakai foundation yang full coverage, ya tetap kelihatan. Beruntungnya sih produk make up bisa menempel dengan baik sampai akhir acara tetap stay.

Saya jadi ketagihan juga nih dandanin orang, cuma kemarin mesti cepat-cepat karena musti persiapan antri barisan karnaval jadi ya seadanya saja hasilnya deh hehehe. Pengalaman yang mengesankan sih buat saya. Lumayan menangani beberapa wali murid,anak-anak hingga gurunya.





30 comments:

  1. Walaupun dadakan make upnya, tapi hasilnya bagus kok mbak:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngemake up orang juga kudu hati2 biar hasilnya gak menggecewakan :D

      Delete
  2. Aku ga bakal berani sih dandanin orang. Make up sendiri aja msh basic bangeeet :p. Mba msh mending udh berani pake foundie ato bikin alis. Aku blm bisa simetris itu bikin alis wkwkwkwk. . Makanya slalu aku biarin apa adanya ini alisku :p. Kalo mau dandan, lbh milih panggil MUA ke rumah :D.

    ReplyDelete
  3. Wah ini pengalaman yang mengesankan. Bisa dapat duit dari dandanin orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, tapi ini masih gratisan belum berani pakai tarif karena emang dandan sekedar hobi hehehe

      Delete
  4. Keren amat mba, aku gak bisa dandan apalagi dandanin orang.

    ReplyDelete
  5. seru banget yah mbak bisa dandanin orang banyak, kl aq dandan sendiri aja kadang masih yang gak pede,, hihihi

    aq juga pake produk lokal pensil alis viva sm just miss, udak cocok jadi males ganti2

    ReplyDelete
  6. Jajan make up itu memang racun banget ya, belum kalau di instagram liat beauty influencer atau blogger habis ngereview produk jadi kepengen jajan juga.

    ReplyDelete
  7. Pengalaman yang seru yah mbak, boleh lah sekali-kali dandanin aku secara aku tidak bisa dandan.

    ReplyDelete
  8. Keren pengalamannya, saya mah angkat tangan deh kalo untuk dandan

    ReplyDelete
  9. Aku malah nggak bisa sama sekali loh makeup in orang lain hihihi, makeup diri sendiri aja belum bisa hahaha

    ReplyDelete
  10. waahh, mama Ivoonnn kereeeenn. Banyak mencoba ke tipe2 wajah, makin pinter ya nantinya. semangaaat ya mams.

    ReplyDelete
  11. Sesuatu yg dadakan itu busa jadi sangat menguntungkan. Ya kan!!!

    ReplyDelete
  12. Hahaaayy jajan make up. Ku belum ampe ke sanaaa. Lah ya buat dandan sendiri juga msh sekedarnya. Bojoku nggak demen lihat cewek yang menor gitu. In the other hand, ku pengem bisa si make up standar yang pake eye shadow, blush on, dan conturing ituhhh. Tapi buat siapa juga. Huhuhuhuu

    ReplyDelete
  13. Wahhh kerennn, aku make up sendiri aja belum bisa apalagi make up in orang hahah. Btw dadakan tapi hasilnya bagus kok.

    ReplyDelete
  14. Sebenarnya dari dadakan itulah akan timbul ide kreatif yang menarik

    ReplyDelete
  15. wah asik, paling enggak jajanan make up bisa kepakai juga buat dandanin yang lain :)

    ReplyDelete
  16. Bagus mba Ivon hasil make upnya. Tidak mencolok dan pas.

    ReplyDelete
  17. Wah aku jg bntr lagi ada nikahan kakak dan nikahan sepupu dah beli alat tempur makeup soalnya kakak2 cewek pada mau didandanin aku bahahahahha padahal aku yo gak iso tp belajar aja dah lewat youtube ckckckkc

    ReplyDelete
  18. mau dong mbak di make up'in hihihi...

    ReplyDelete
  19. ayo diasah terus mak belajar make up nya. mungkin aja ada panggilan buat make up pengantin atau karnaval gitu. lumayan kan.

    ReplyDelete
  20. Pakai brand lokal gini, hasilnya pun bagusss mbak

    ReplyDelete
  21. Wuih dr yg ga suka dandan belajar dandan, sampe bisa dandanin orang. Pasti misua bangga tuh udah ngasih lampu hijau buat belajar make up. Hihi

    ReplyDelete
  22. waaa cakep2 juga hasilnya mba, aku malah suka lo, keliatannya gak medok tapi agak manglingin...

    ReplyDelete
  23. Asik, kalau gini dapat izin dari suami buat belanja kosmetik lagi :D

    ReplyDelete
  24. Keren bisa jadi make up artist (meski dadakan) kadang perlu memaksa diri juga ya kak

    ReplyDelete
  25. Cakep mba, bisa jadi makeup dadakan. Ayo buka jasa aja mba

    ReplyDelete
  26. Aku lagi mempertimbangkan utk ikut kursus MUA nih mb. Tapi ternyata mahal banget.

    ReplyDelete
  27. Wah mantap. Lama2 bisa jadi MUA manten nih mbak. Aku juga pernah jd MUA dadakan buat tante2 yg gak bs dandan.

    ReplyDelete

Follow Us @emaktjantik